Soal dan Kunci Jawaban Ilmu Pengetahuan Sosial Kelas 8 Kurikulum 2013 Revisi 2017 Aktivitas Individu Menceritakan tentang perlawanan rakyat terhadap VOC Halaman 221 Bab 4 (Perubahan Masyarakat Indonesia Pada Masa Penjajahan dan Tumbuhnya Semangat Kebangsaan)

Diposting pada
Buku IPS Kelas 8 Kurikulum 2013 Revisi 2017

Questions and Keys to Social Sciences Class 8 Curriculum 2013 Revised 2017 Individual Activity Tells about the people’s resistance to the VOC Page 221 Chapter 4 (Changes in Indonesian Society during the Colonial Period and the Growth of the National Spirit) ~ Assalamualikum Semuanya,Kembali lagi Bersama Jawabanpelajar.com.Pada Kali ini saya akan memberi tahu kalian semua tentang Soal dan Kunci Jawaban Ilmu Pengetahuan Sosial Kelas 8 Kurikulum 2013 Revisi 2017 Aktivitas Individu Menceritakan tentang perlawanan rakyat terhadap VOC Halaman 221 Bab 4 (Perubahan Masyarakat Indonesia Pada Masa Penjajahan dan Tumbuhnya Semangat Kebangsaan) Kepada Para Siswa/Siswi Yang melihat Artikel Ini.Yuk,Kita Langsung saja ke Soal dan Jawabannya. ~

 

Aktivitas Individu

  1. Carilah buku, majalah, atau internet yang menceritakan tentang perlawanan rakyat terhadap VOC.
  2. Pilihlah salah satu kisah perlawanan tersebut!
  3. Bacalah dengan seksana latar belakang, proses, dan akhir perlawanan tersebut!
  4. Buatlah rangkuman tentang perlawanan tersebut dan tuliskan sepanjang 1-2 halaman dan tuliskan komentarmu terhadap perlawanan tersebut
  5. Tukarkan hasil rangkumanmu dengan 2 (dua) temanmu!
  6. Catatlah pelajaran penting dari perlawanan tersebut!
Baca Juga : 

Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

a. Latar Belakang Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

Datangnya Belanda pada abad ke-17 membuat mencetusnya persaingan Belanda dengan Portugis. Pada tahun 1605, Belanda dapat menjatuhkan dominasi Portugis dan menduduki benteng Portugis di Ambon dan melakukan pengusiran Portugis dari Maluku. Kemudian, merasa saingannya sudah tidak ada, Belanda membuat kesewenang-wenangan di Maluku.Beberapa di antaranya:

  1. Rakyat wajib menyerahkan hasil bumi berupa rempah-rempah kepada VOC.
  2. Diterapkannya hak ekstirpasi oleh Belan da yaitu hak untuk menebang tanaman rempah-rempah agar harga tetap terjaga dan ketika harga rempah-rempah di pasaran meningkat maka secara serentak diwajibkan menanam rempah-rempah.
  3. Pelayaran Hongi atau patroli laut, merupakan gagasan dari Frederick de Houtman, yang menjadi gubernur pertama Ambon ketika itu. Pelayaran Hongi dilakukan bertujuan mencegah adanya perdagangan gelap dan seluruh Maluku diawasi dalam hal monopoli perdagangannya.

b. Proses Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

Pada akhir abad ke-18 perlawanan yang dasyat datang dari Teidore untuk mengguncang dominasi VOC. Hal tersebut terjadi karena tipu muslihat Belanda sehingga seolah-olah Tidore memiliki hutang besar kepada VOC dan diharuskan menyerahkan daerahnya kepada VOC. Namun, Tidore memilih mengangkat senjata daripada harus memenuhi membayar todongan hutang dari VOC.

Tahun 1780, terjadi kebangkitan rakyat Tidore di bawah pimpinan Sultan Nuku. Kebangkitan tersebut membuahkan hasil pengusiran VOC keluar dari Maluku. Selain itu, Sultan Nuku dapat mempersatukan Ternate dan Tidore.

c. Akhir Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

Setelah meninggalnya Sultan Nuku (1805), tidak ada perlawanan yang kuat, sekuat ketika dipimpin Sultan Nuku, akibatnya VOC kembali menduduki Maluku. Kesewenang-wenangan VOC mulai lagi ditemukan di daerah-daerah di Maluku.

 

Perlawanan Mataram terhadap VOC

a. Latar Belakang Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

Di Jawa, keberhasilan VOC menguasai Batavia membuatnya ingin merambah kekuasaannya ke daerah lain. VOC merambahkan pengaruhnya ke kerajaan-kerajaan di Jawa. Salah satu kerajaan yang mendapatkan gempuran pengaruh VOC adalah kerajaan Mataram.

b. Proses Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

Kerajaan Mataram dipimpin oleh Sultan Agung. Pada masa kepemimpinan Sultan Agung, kerajaan Mataram berada pada puncak kejayaannya (tahun 1613-1645). Sultan Aagung memunyai niat untuk mempersatukan kerajaan-kerajaan di Pulau Jawa di bawah kekuasaan Mataram. Namun, kedatangan VOC-lah yang menjadi “tembok” penghambat kerajaan Mataram, yang dipimpin oleh Sultan Agung. Disamping itu, monopoli perdagangan yang dilakukan VOC membuat rakyat menderita. Penerapan monopoli perdagangan oleh VOC, perdagangan Mataram di Malaka terganggu oleh kehadiran Belanda, dan  keinginan Mataram mengusir VOC yang menjadi alasan perlawanan Mataram di bawah kepemimpinan Sultan Agung untuk melancarkan serangannya melawan VOC.

Ada dua kali penyerangan Mataram terhadap VOC:

  1. Pertama, tahun 1628, yang ditandai dengan penyerangan Mataram ke benteng Hollandia. Pada penyerangan pertama ini Tumenggung Baurekso dan putranya gugur dalam pertempuran. Pertempuran ini menggunakan tantik dengan membendung Sungai Ciliwung. Pada penyerangan ini, Sultan Agung beserta pasukan mengalami kegagalan. Kegagalan yang dialami dijadikan semangat untuk membuat penyerangan yang lebih hebat lagi di penyerangan kedua.
  2. Kedua, tahun 1629, Mataram melakukan penyerangan ke Batavia dengan persenjataan yang lebih hebat. Di antaranya menggunakan meriam dan senjata api, pasukan berkuda dan beberapa gajah, serta pengadaan makanan dengan membuat lumbung-lumbung padi di Cirebon dan Tegal. Penyerangan kedua berhasil menghancurkan benteng Hllandia dan menewaskan J.P Coen ketika memertahankan benteng Meester Cornellis. Banyak pasukan Mataram dan Belanda yang tewas pada penyerangan kedua ini. Karenanya, daerah yang menjadi pertempuran dinamakan Rawa Bangke.

c. Akhir Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

Keberhasilan Mataram dapat dibalas oleh VOC. VOC mengalahkan Mataram dengan menghancurkan lumbung-lumbung padi di Cirebon dan Tegal dengan cara dibakar. Akibatnya, pasukan Mataram yang menyerang VOC kesulitan pangan. Selain itu jarak antara Yogyakarta dengan Batavia, kalahnya persenjataan, dan penyakit malaria menjadi alasan kekalahan Mataram dalam menghadapi VOC. Kegagalan yang kedua kalinya ini tidak membuat Sultan Agung, malah membuat Sultan Agung memunyai keinginan membuat penyerangan yang ketiga. Namun, hal tersebut tidak terwujud karena tahun 1645 Sultan Agung meninggal dunia.

 

Perlawanan Rakyat Makassar terhadap VOC

a. Latar Belakang Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

Perlawanan terhadap Belanda di Makassar diprakarsai oleh kerajaan Gowa dan Tallo, yang kemudian bergabung menjadi kerajaan Makassar. Letak Kerajaan Makassar strategis sebagai pusat perdagangan di kawasan Indonesia timur.

Pada masa pemerintahan Sultan Hasanudin mencapai pusat kejayaannya yaitu tahun 1654-1669. Pada masa ini, Makassar menjadi saingan berat VOC dalam bidang perdagangan dan pelayaran di Indonesia timur. Kejayaan Makasar pada bdang perdagangan dan pelayaran membuat VOC melancarkan niatnya untuk meruntuhkan dominasi Makassar. VOC berpura-pura ingin mengadakan hubungan dagang. Niat tersebut disambut baik oleh Raja Gowa dan VOC diizinkan melakukan perdagangan dengan bebas. Kelicikan VOC terlihat ketika mengajukan tuntutan kepada Sulltan Hasanudin.

b. Proses Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

Kerajaan Makassar, dengan didukung oleh pelaut-pelaut ulung, mencapai puncak kejayaannya pada masa pemerintahan Sultan Hasanudin antara tahun 1654 – 1669. Pada pertengahan abad ke-17, Kerajaan Makasar menjadi pesaing berat untuk kompeni VOC pelayaran dan perdagangan di wilayah Indonesia Timur. Persaingan dagang itu berasa semakin berat untuk VOC sehingga VOC berpura-pura ingin membangun hubungan baik dan saling menguntungkan. Upaya VOC yang sepertinya terlihat baik ini disambut baik oleh Raja Gowa dan lalu VOC diizinkan berdagang secara bebas. Setelah mendapatkan kesempatan berdagang dan mendapatkan pengaruh di Makasar, VOC mulai menunjukkan perilaku dan niat utamanya, yaitu mulai mengajukan tuntutan kepada Sultan Hasanuddin.

Tuntutan tersebut ditanggapi Sultan Hasanudin dalam bentuk perlawanan. Perlawanan pertama terjadi tahun 1633 kemudian berlanjut pertempuran yang kedua yaitu tahun 1654. Kedua pertempuran tersebut terjadi karena VOC yang menghalangi para pedagang masuk atau keluar dari Pelabuhan Makassar. Upaya VOC dalam menghalangi para pedagang tersebut dapat digagalkan karena pelaut Makassar melawan dengan perlawanan yang sengit.

Pertempuran yang ketiga, tahun 1666-1667. Pertempuran ini termasuk pertempuran yang besar. VOC menyerbu Makassar dengan bantuan Raja Bone (Aru Palaka) dan pasukan Kapten Yonker dari Ambon. Pasukan ngkatan laut VOC datang dengan pimpinannya yaitu Speelman, yang menyerang pelabuhan Makassar dari laut, sedangkan dari darat oleh Aru Palaka berhasil mendorong pemberontakan suku Bugis untuk melakukan pemborantakan pada Sultan Hasanudin dan melakukan penyerangan ke Makassar.

c. Akhir Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

Pertempuran VOC dengan kerajaan Makassar berlangsung lama. Akan tetapi, Sultan Hasanudin dapat mempertahankan Kota Makassar. Namun, pada tahun 1667, akhirnya Sultan Hasanudin dipaksa menandatangani Perjanjian Bongaya.

Perlawanan kerajaan Makassar beserta rakyatnya mengalami kegagalan. Hal tersebut terjadi karena adu domba yang dilakukan VOC kepadan Sultan Hasanudin dengan Aru Palaka.

 

Perlawanan Banten terhadap VOC

a. Latar Belakang Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

Kerajaan Banten dengan VOC berselisih sudah sejak lama. Perselisihan antara kerajaan Banten dengan VOC terjadi sejak kedatangan VOC dan sikapnya yang kasar. Ketidaksukaan kerajaan Banten mulai menjadi-jadi ketika VOC dengan pemimpinnya yang bernama J.P Coen mendirikan kota Batavia. Persaingan dagang dan saling berebut jalur pelayaran di Selat Sunda tidak dapat dihindarkan antara kerajaan Banten dengan VOC. VOC memblokde pelabuhan Banten agar perdagangan Banten lumpuh.

b. Proses Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

Naiknya Sultan Ageng Tirtayasa pada 1651 memberi harapan besar akan bangkitnya perdagangan Banten. Sultan Ageng Tirtayasa pulalah yang paling berani menentang kelicikan VOC. Namun pada tahun 1683, VOC menerapkan strategi devide et impera atau politik adu domba untuk mengadu antara Sultan Ageng Tirtayasa dengan Sultan Haji (putera Sultan Ageng).

Terjadi perang antara ayah dengan anak, yaitu Sultan Ageng Tirtayasa dengan Sultan Haji. Sultan Ageng Tirtayasa dibantu oleh rakyat Banten dan Sultan Haji dibantu Belanda. Karena Sultan Ageng bersama rakyat Banten kalah dalam hal persenjataan, maka perang dimenangkan oleh Sultan Haji bersama Belanda. Sulltan Ageng ditangkap tahun 1683. Akhirnya pada tahun 1692 Sultan Ageng meninggal dunia.

VOC meminta kompensasi atas kemenangan Sultan Haji yaitu dengan penandatangan perjanjian dengan kompeni. Pada intinya, perjanjian itu berisi kerajaan Banten harus menyerahkan Cirebon kepada VOC, monopoli lada di Banten dipegang oleh VOC, dan menyingkirkan para pedagang Persia, India, dan Cina. Selain itu, Banten harus membayar 600.000 ringgit apabila ingkar janji dan pasukan Banten yang menguasai daerah pantai dan pedalaman Priangan segera ditarik kembali. Isi perjanjian ini disetujui oleh Sultan Haji.

c. Akhir Perlawanan Rakyat Maluku terhadap VOC

Dengan kematian Sultan Ageng dan berkuasanya Sultan Haji di bawah pengaruh VOC, tidak membuat semangat rakyat Banten untuk melawan menjadi redup. Semangat ini datang karena Sultan Ageng yang mengajarkan untuk menjaga kedaulatan dan mempertahankan tanah air. Fakta tersebut didukung oleh perlawanan terhadap VOC tahun 1750 yang dipimpin Ki Tapa dan Ratu Bagus. Perlawanan ini membuat VOC kewalahan meskipun akhirnya dapat dipadamkan juga.

Baca Juga : 

Sekian Kunci Jawaban Dari Saya Tentang Soal dan Kunci Jawaban Ilmu Pengetahuan Sosial Kelas 8 Kurikulum 2013 Revisi 2017 Aktivitas Individu Menceritakan tentang perlawanan rakyat terhadap VOC Halaman 221 Bab 4 (Perubahan Masyarakat Indonesia Pada Masa Penjajahan dan Tumbuhnya Semangat Kebangsaan)”, Dan Terima Kasih Sudah Berkunjung Blog Yang Sederhana.Semoga Kunci Jawaban Ini Bisa Membantu Kalian Yang Belum Menjawab Soal dan Kunci Jawaban Ilmu Pengetahuan Sosial Kelas 8 Kurikulum 2013 Revisi 2017 Aktivitas Individu Menceritakan tentang perlawanan rakyat terhadap VOC Halaman 221 Bab 4 (Perubahan Masyarakat Indonesia Pada Masa Penjajahan dan Tumbuhnya Semangat Kebangsaan).Jika ada Kelebihan pada artikel ini semoga bermanfaat bagi kalian semua dan jika ada kekurangan maupun Salah mohon dimaafkan sebesar-besarnya.Jika Ada Pertanyaan Dan Ada Saran Untuk kelebihan dan kekurangan Selain Ini Bisa Komen Di Kolom Komentar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *